Ini Kontrasepsi Baru Berbentuk Perhiasan

Sebuah laporan yang diterbitkan dalam Journal of Controlled Release menunjukkan adanya teknik baru kontrasepsi hormonal berbentuk perhiasan seperti anting-anting, jam tangan, cincin atau kalung.

Hormon kontrasepsi terkandung dalam tambalan yang diterapkan pada bagian-bagian perhiasan yang bersentuhan dengan kulit, memungkinkan obat diserap ke dalam tubuh.

Pengujian awal yang dikutip situs sciencedaily.com (26/3/2019), menunjukkan perhiasan kontrasepsi dapat memberikan hormon dalam jumlah yang cukup untuk menyediakan kontrasepsi, meskipun belum ada pengujian pada manusia yang dilakukan.

Tujuan dari teknik baru ini adalah untuk meningkatkan kepatuhan pengguna dengan rejimen obat yang memerlukan dosis teratur. Selain kontrasepsi, teknik berbasis perhiasan juga dapat digunakan untuk memberikan obat lain melalui kulit.

“Semakin banyak pilihan kontrasepsi yang tersedia, semakin besar kemungkinan kebutuhan perempuan secara individu dapat dipenuhi,” kata Profesor Mark Prausnitz, ilmuwan pada School of Chemical and Biomolecular Engineering di Institut Teknologi Georgia, Amerika Serikat.

“Karena memakai perhiasan mungkin sudah menjadi bagian dari rutinitas sehari-hari wanita, teknik ini dapat memfasilitasi kepatuhan dengan rejimen obat. Teknik ini dapat lebih efektif memberdayakan beberapa wanita untuk mencegah kehamilan yang tidak diinginkan.”

Perhiasan kontrasepsi mengadaptasi teknologi transdermal patch yang sudah digunakan untuk memberikan obat yang mencegah mabuk perjalanan, mendukung penghentian merokok, dan mengendalikan gejala menopause, tetapi belum pernah dimasukkan ke dalam perhiasan sebelumnya.

Patch kontrasepsi juga sudah tersedia, tetapi Prausnitz percaya memasangkannya dengan perhiasan mungkin terbukti menarik bagi beberapa wanita – dan memungkinkan penggunaan teknologi pengiriman obat yang lebih hati-hati.

“Ada banyak pengalaman dalam membuat dan menggunakan tambalan transdermal konvensional,” katanya.

“Kami mengambil teknologi mapan ini, membuat tambalan lebih kecil dan menggunakan perhiasan untuk membantu menerapkannya. Kami berpikir bahwa tambalan anting-anting dapat memperluas cakupan tambalan transdermal untuk memberikan dampak tambahan.”

Rekannya, Mohammad Mofidfar, Peneliti Senior Ilmu Pengetahuan Laura O’Farrell dan Prausnitz menguji konsep pada model hewan, pertama di telinga dari babi. Uji tempel dipasang pada bagian belakang anting-anting dan mengandung hormon levonorgestrel juga diterapkan pada kulit tikus tak berambut.

Untuk mensimulasikan penghapusan anting-anting saat tidur, para peneliti menerapkan patch selama 16 jam, kemudian menghapusnya selama delapan jam. Pengujian menunjukkan bahwa meskipun kadar turun ketika anting-anting dilepas, tambalan dapat menghasilkan jumlah hormon yang diperlukan dalam aliran darah.

Patch anting-anting yang diuji oleh para peneliti terdiri dari tiga lapisan. Satu lapisan kedap air dan termasuk perekat untuk menahannya di bagian belakang anting-anting, bagian bawah jam tangan atau permukaan bagian dalam kalung atau cincin.

Lapisan tengah tambalan mengandung obat kontrasepsi dalam bentuk padat. Lapisan luar adalah perekat kulit untuk membantu menempel pada kulit sehingga hormon dapat ditransfer. Begitu sampai di kulit, obat itu bisa bergerak ke aliran darah dan bersirkulasi melalui tubuh.

Jika teknik ini pada akhirnya digunakan untuk kontrasepsi pada manusia, anting-anting itu perlu diubah secara berkala, kemungkinan setiap minggu.

Perhiasan kontrasepsi pada awalnya dirancang untuk digunakan di negara-negara berkembang di mana akses ke layanan perawatan kesehatan dapat membatasi akses ke kontrasepsi jangka panjang seperti suntik, implan dan IUD.

Namun, Prausnitz mengatakan teknologinya mungkin menarik di luar pemirsa awal itu. “Kami pikir perhiasan kontrasepsi bisa menarik dan bermanfaat bagi wanita di seluruh dunia,” kata Prausnitz.

Para peneliti menguji tambalan yang melekat pada bagian belakang anting-anting, sekitar satu sentimeter persegi, dan menempatkannya dengan erat pada kulit hewan uji.

Punggung dan jam tangan anting anting mungkin paling berguna untuk pemberian obat karena mereka tetap berhubungan dekat dengan kulit untuk memungkinkan pemindahan obat. Dosis yang diberikan oleh tambalan umumnya sebanding dengan area kontak kulit.

“Keuntungan menggabungkan hormon kontrasepsi ke dalam anting-anting universal adalah dapat dipasangkan dengan banyak anting yang berbeda,” kata Prausnitz.

“Seorang wanita dapat memperoleh bagian belakang anting-anting yang penuh obat ini dan kemudian menggunakannya dengan berbagai anting yang mungkin ingin dikenakannya.” (sgh)