Ini Kuburan Vampire di Italia

Arkeolog dari Universitas Arizona dan Universitas Stanford – keduanya di Amerika Serikat – bersama dengan arkeolog dari Italia, menemukan kerangka seorang anak berusia 10 tahun, di situs arkeologi Romawi Kuno di Italia.

Dalam penemuan itu, tengkorak ditemukan batu yang sengaja dimasukkan ke dalam mulut.┬áPara peneliti percaya bahwa batu itu mungkin ditempatkan di sana sebagai bagian dari ritual pemakaman yang dirancang untuk mengusir suatu yang dianggap penyakit – dan tubuh itu sendiri.

Penemuan yang tidak biasa ini, yang disebut “penguburan vampir” dibuat selama musim panas di komune Lugnano di Teverina di wilayah Italia Umbria, di mana arkeolog Universitas Arizona, Profesor David Soren telah mengawasi penggalian arkeologi sejak 1987.

“Saya belum pernah melihat yang seperti ini. Ini sangat menakutkan dan aneh,” kata Soren seperti dikutip situs sciencedaily.com (12/10/2018). “Secara lokal, mereka menyebutnya ‘Vampire of Lugnano.'”

Mayat para korban muda dimakamkan di lokasi sebuah vila Romawi yang ditinggalkan yang awalnya dibangun pada akhir abad pertama SM. Sampai saat ini, para arkeolog percaya bahwa pemakaman itu khusus ditujukan untuk bayi, balita dan janin yang belum lahir; dalam penggalian sebelumnya lebih dari 50 pemakaman, seorang gadis 3 tahun adalah anak tertua yang ditemukan.

Penemuan anak berusia 10 tahun, yang usianya ditentukan berdasarkan perkembangan gigi tetapi yang tidak diketahui jenis kelaminnya. “Ini menunjukkan bahwa kuburan itu mungkin telah digunakan untuk anak-anak yang lebih tua juga,” kata ahli antropolog biologi Yordania Wilson dari Universitas Arizona.

“Masih ada beberapa bagian dari kuburan yang belum kami gali. Jadi kami tidak tahu apakah kami akan menemukan anak-anak yang lebih tua,” kata Wilson.

Direktur penggalian David Pickel, mengatakan penemuan itu memiliki potensi untuk memberi tahu para peneliti lebih banyak tentang epidemi malaria yang menghancurkan yang menimpa Umbria hampir 1.500 tahun yang lalu, seperti serta tanggapan masyarakat terhadapnya.

Dalam penggalian sebelumnya di Pemakaman Bayi, para arkeolog menemukan tulang bayi dan balita di samping barang-barang seperti gagak cakar, tulang katak, kuali perunggu yang diisi dengan abu dan sisa-sisa anak anjing yang tampaknya telah dikorbankan – semua benda yang umumnya terkait dengan sihir dan sihir.

Selain itu, tubuh gadis berusia 3 tahun itu memiliki batu yang membebani tangan dan kakinya – sebuah praktik yang digunakan oleh berbagai budaya sepanjang sejarah untuk menjaga almarhum di kuburan mereka.

“Kami tahu bahwa orang-orang Romawi sangat prihatin dengan ini dan bahkan akan sampai pada tingkat menggunakan sihir untuk mengeluarkan kejahatan,” kata Soren.

“Kejahatan,” dalam kasus bayi dan balita yang ditemukan di Lugnano, adalah sebenarnya menderita malaria. Tes DNA dari beberapa tulang yang digali mendukung teorinya.

Meskipun bayi berusia 10 tahun itu belum menjalani tes DNA, anak itu memiliki gigi yang terlepas – efek samping malaria – menurut Wilson, menunjukkan bahwa ia mungkin juga menjadi korban penyakit itu.

Anak itu adalah satu dari lima pemakaman baru yang ditemukan di pemakaman selama musim panas. Mayat itu ditemukan tergeletak di sisi kirinya di makam darurat yang dibuat oleh dua genteng besar yang disandarkan ke dinding – sebuah pemakaman bergaya alla cappuccina khas Romawi Italia.

 

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *