Ini Bahaya Bedak Tabur Bagi Pernapasan Bayi

Bedak tabur bayi merupakan salah satu produk yang paling sering digunakan dalam perawatan bayi sehari-hari. Tidak hanya membuat kulit bayi tetap kering, tetapi juga membuatnya halus dan wangi.

Hal ini juga terefleksi dari penelitian Godrej Indonesia pada produk bayi dimana 92% ibu di Indonesia masih menggunakan bedak tabur bayi secara rutin setelah memandikan sang buah hati atau ketika mengganti popok.

Namun di sisi lain, sebagian ibu telah sadar akan adanya risiko gangguan pernapasan terkait penggunaan bedak tabur pada bayi. Hal ini juga didukung oleh studi yang dilakukan American Pediatric Association (APA) di tahun 2017.

Studi ini merekomendasikan agar tidak menggunakan bedak tabur karena partikel bahan mineralnya (talc) yang dapat membahayakan sistem pernapasan bayi.

Dalam talk show yang diselenggarakan oleh Mitu Baby mengenai “Cara Rawat si Kecil ala Moms Jaman Now”, dibahas tentang kebiasaan para ibu dalam menggunakan rangkaian produk perawatan untuk bayinya. Selama diskusi berlangsung, ditemukan bahwa pemakaian bedak bayi adalah produk yang digunakan sehari-hari, meskipun timbul kekhawatiran terhadap keamanannya pada bayi.

Acara yang berlangsung di Ecology Bistro, Kemang, Jakarta Selatan ini dihadiri oleh dr Attila Dewanti Sp.A(K), dokter anak dari Rumah Sakit Brawijaya Antasari yang juga anggota Ikatan Dokter Anak Indonesia (IDAI), Ririn Dwi Ariyanti, Artis dan Pemain Sinetron, dan Cindy Charlota, CEO Mamapedia.co.id.

Cindy Charlota, CEO Mamapedia.co.id mengatakan bahwa semakin banyak dokter yang tidak menganjurkan penggunaan bedak tabur. “Sebagaimana yang menjadi perbincangan dalam komunitas Mamapedia.co.id, terdapat kekhawatiran ibu milenial mengenai adanya risiko gangguan pernapasan yang mungkin disebabkan oleh penggunaan bedak tabur,” ujarnya dalam keterangan persnya (20/3/2019).

Menjawab kekhawatiran dari komunitas ibu, dr Attila Dewanti Sp.A(K), dokter anak dari Rumah Sakit Brawijaya Antasari, menjelaskan bahwa penggunaan bedak tabur memiliki risiko terhadap sistem pernapasan bayi.

Partikel bedak tabur yang terbawa di udara dapat dengan mudah dihirup oleh bayi sehingga bisa mempengaruhi akses pernapasan dan kesehatan. “Menghirup partikel bedak tabur secara berulang dapat menyebabkan luka pada paru-paru yang berakibat sesak napas dan batuk kronis,” ujarnya. (sah)