Singapura kota teraman versi EIUWARTABUGAR – The Economist Intelligence Unit (EIU) merilis edisi keempat Safe Cities Index (SCI) – indeks kota teraman. Indeks, yang merupakan bagian utama dari proyek penelitian yang disponsori oleh NEC Corporation, memeringkat 60 kota di seluruh dunia di lima benua.

Indeksi itu didapat dengan mengukur sifat keamanan perkotaan yang beragam, dengan 76 indikator yang disusun dalam lima pilar: pribadi, kesehatan, infrastruktur, digital, dan – baru tahun ini – keamanan lingkungan.

Tahun ini Kopenhagen menjadi yang pertama, dengan 82,4 poin dari 100, dan Toronto mengikuti di belakangnya dengan 82,2. Sementara itu, Jakarta di urutan 46. Sebelumnya, hasil indeks menunjukkan Tokyo, Singapura, dan Osaka – selalu dalam urutan itu – telah menjadi pemimpin.

Perubahan ini tidak mencerminkan pergeseran tektonik tetapi lebih merupakan penataan kembali di antara kota-kota yang selalu mendekati puncak. Dalam keempat edisi indeks, enam kota – Amsterdam, Melbourne, Tokyo, Toronto, Singapura, dan Sydney – semuanya termasuk di antara sepuluh kota terkemuka, dengan hanya beberapa poin yang memisahkannya.

Dalam rilisnya yang diterima WARTABUGAR (20/8/2021), Naka Kondo, editor senior The EIU mengatakan bahwa COVID-19 adalah pandemi global pertama yang menyerang umat manusia sejak kita menjadi spesies perkotaan yang dominan.

Keamanan digital sekarang menjadi prioritas yang lebih tinggi karena lebih banyak pekerjaan dan perdagangan telah dilakukan dan dipindahkan secara online. Akibatnya, mereka yang bertanggung jawab atas keamanan infrastruktur harus menyesuaikan diri dengan perubahan dramatis dalam pola perjalanan dan tempat penduduk menggunakan utilitas.

Lembaga yang bertanggung jawab atas keamanan pribadi perlu mengatasi perubahan besar yang didorong oleh penguncian dalam pola kejahatan. “Prioritas yang harus dilakukan oleh penduduk dan pejabat perkotaan ditugaskan untuk keamanan lingkungan telah meningkat tajam karena covid-19 berfungsi sebagai peringatan nyata dari krisis yang tidak terduga,” kata Kondo.

Pengenalan pilar baru untuk keamanan lingkungan dalam indeks tahun ini mencerminkan semakin pentingnya isu keberlanjutan dan langkah-langkah adaptasi iklim di tengah pandemi. Toronto dan Kopenhagen tampil jauh lebih baik dalam pilar keamanan lingkungan baru daripada tiga kota teratas dari tahun-tahun sebelumnya.

Menariknya, indeks tersebut juga menunjukkan bahwa kota-kota berpenghasilan menengah terkemuka memiliki kinerja yang jauh lebih baik di bidang ini daripada di kategori lainnya. Secara khusus, tiga di tingkat pendapatan ini finis di sepuluh besar pilar: Bogota (ke-4); Rio de Janeiro (ke-8); dan Kuala Lumpur (10).

Berikut hasil selengkapnya indeks kota teraman:

1

Copenhagen

21

Madrid

41

Bogota

2

Toronto

22

Dallas

42

Mexico City

3

Singapore

23

Paris

43

Bangkok

4

Sydney

24

Taipei

44

Quito

5

Tokyo

25

Seoul

45

Ho Chi Minh City

6

Amsterdam

26

Brussels

46

Jakarta

7

Wellington

27

Milan

47

Johannesburg

8

Hong Kong

28

Lisbon

48

New Delhi

8

Melbourne

29

Rome

49

Riyadh

10

Stockholm

30

Shanghai

50

Mumbai

11

Barcelona

31

Abu Dhabi

51

Manila

11

New York

32

Kuala Lumpur

52

Baku

13

Frankfurt

33

Santiago

53

Kuwait city

14

Washington DC

34

Buenos Aires

54

Dhaka

15

London

35

Dubai

55

Casablanca

15

San Francisco

36

Beijing

56

Lagos

17

Osaka

37

Istanbul

57

Cairo

18

Los Angeles

38

Moscow

58

Caracas

19

Zurich

39

Rio de Janeiro

59

Karachi

20

Chicago

40

Sao Paulo

60

Yangon
  Sangat Aman    Aman    Relatif Aman

Sumber: Economist Intelligence Unit

Previous post Wah, Produsen Ponsel Cina Terjun ke Mobil Listrik
Next post Foodpanda Bantu UKM Agar Mau Terjun di Bisnis Digital