24 Juli 2021

Warta Bugar

Informasi Segar dan Sehat Sekitar Kita

Gegara COVID-19, Singapore Airlines Rugi US$ 3,4 Milyar

Singapore Airlines menghadapi kerugian tahunan kedua berturut-turut sebesar kerugian bersih 4,3 miliar pada Maret 2021, sebagian besar karena tidak memiliki perjalanan domestik.
pesawat di bandara
Perusahaan penerbangan terpukul karena pandemi.

WARTABUGAR – Penghentian mendadak yang dikenakan pada industri penerbangan oleh krisis Covid-19 memukul sektor ini dengan keras.

Pada April 2020, dua pertiga armada penerbangan komersial global tidak beroperasi di landasan, sementara lalu lintas penumpang turun 90% dari tahun ke tahun.

Saat ini, industri penerbangan perlahan pulih, dipimpin oleh perjalanan domestik. Dengan semakin banyaknya pesawat yang kembali mengudara. Itu laporan baru dari perusahaan asuransi penerbangan Allianz Global Corporate & Specialty (AGCS) yang  menyoroti beberapa tantangan unik yang dihadapi maskapai dan bandara saat mereka memulai kembali operasi – mulai dari pilot yang “berkarat” hingga serangan serangga.

Ini juga mengidentifikasi sejumlah cara di mana Covid-19 membentuk kembali sektor ini, mendorong perubahan jangka panjang dalam komposisi armada, rute penerbangan, dan permintaan penumpang.

“Penghentian armada di seluruh dunia selama pandemi telah mewakili peristiwa yang belum pernah terjadi sebelumnya untuk industri penerbangan,” kata Dave Warfel, Kepala Penerbangan Regional di AGCS dalam rilisnya yang diterima WARTABUGAR.

“Maskapai penerbangan telah bekerja tanpa lelah untuk mempertahankan armada mereka dan melatih kru mereka selama periode tidak aktif yang lama ini dan, sebagai perusahaan asuransi, kami sangat tertarik untuk bekerja sama dengan mereka untuk memahami rencana mereka untuk kembali beroperasi. Tantangan pasti akan muncul seiring industri ini. siap untuk lepas landas lagi. Meskipun sulit untuk memprediksi dengan tepat seperti apa bentuk industri penerbangan akan kembali, satu hal yang pasti – itu akan berubah.”

Di Asia Pasifik, maskapai penerbangan bernasib terburuk di dunia menurut data Asosiasi Transportasi Udara Internasional (IATA) terbaru yang dirilis pada bulan Juni lalu.

Wilayah ini mengalami penurunan lalu lintas paling tajam selama sembilan bulan berturut-turut, dengan kapasitas turun 86,3%.

Singapore Airlines menghadapi kerugian tahunan kedua berturut-turut sebesar kerugian bersih 4,3 miliar pada Maret 2021, sebagian besar karena negara lain yang tidak memiliki perjalanan domestik.

Sementara itu, AirAsia X, afiliasi jarak jauh dari Malaysian Air Asia Group dan Thai Airways berada di pengadilan kebangkrutan untuk menegosiasikan waktu untuk merestrukturisasi utang mereka.