19 Juni 2021

Warta Bugar

Informasi Segar dan Sehat Sekitar Kita

Ini Peran Tanoto Foundation di Kellog School

Kellogg School of Management di Northwestern University mengadakan upacara pengguntingan pita untuk memperingati penggantian nama Kellogg Center for Family Enterprises menjadi John L. Ward Center for Family Enterprises, yang dimungkinkan melalui dana abadi dari Tanoto Foundation. Profesor John Ward, Profesor Klinis Emeritus dari Family Enterprise, sebelumnya menjabat sebagai co-direktur pusat tersebut.

WARTABUGAR – Kellogg School of Management di Northwestern University mengadakan upacara pengguntingan pita untuk memperingati penggantian nama Kellogg Center for Family Enterprises menjadi John L. Ward Center for Family Enterprises, yang dimungkinkan melalui dana abadi dari Tanoto Foundation. Profesor John Ward, Profesor Klinis Emeritus dari Family Enterprise, sebelumnya menjabat sebagai co-direktur pusat tersebut.

“Sebagian besar bisnis di seluruh dunia adalah bisnis keluarga, dan mereka mendorong inovasi dan pertumbuhan yang signifikan dalam ekonomi global kita,” kata Francesca Cornelli, Dekan Kellogg dalam rilisnya yang diterima WARTABUGAR (28/5/2021).

“Dengan dukungan besar dari Tanoto Foundation dan keluarga Tanoto, Kellogg School of Management akan terus mengembangkan karya inovatif kelas dunia Ward Center, membangun di atas fondasi luar biasa yang diletakkan oleh Profesor Ward.”

Bapak Ward telah menjadi kekuatan pemandu dalam mengembangkan pusat pengajaran dan penelitian yang terkenal, yang memberikan pemikiran dan panduan mutakhir untuk strategi bisnis keluarga, tata kelola, suksesi, kewirausahaan, yayasan, dan budaya bisnis.

Seorang ahli teori praktis, dia telah melakukan penelitian ekstensif, bekerja dengan keluarga di seluruh dunia dan membawa pengetahuan itu kembali ke kelas. Ward juga seorang penulis ulung, telah ikut menulis banyak buku dan studi kasus tentang bisnis keluarga. Dia sebelumnya menjabat sebagai Dewan Penasihat Tanoto Foundation.

Dalam upacara tersebut,  Sukanto Tanoto, yang ikut mendirikan Tanoto Foundation bersama istrinya Tinah Bingei Tanoto pada tahun 1981, mengatakan: “Bisnis keluarga memiliki peluang khusus untuk membuat perbedaan di dunia. Perusahaan publik yang khas dijalankan kuartal ke kuartal. dan eksekutif diberi insentif berdasarkan ‘jangka pendek’. Bisnis keluarga harus dan harus berpikir jangka panjang dan mewujudkan semangat kapitalisme pemangku kepentingan.”

“Tujuan utama pemberian kami hari ini untuk Kellogg adalah untuk menangkap dan mempertahankan esensi dari apa yang membuat Profesor John Ward menjadi sarjana terkemuka dalam perusahaan keluarga, dan untuk meneruskan semangat dan kebijaksanaan ini kepada generasi mendatang.”

Sumbangan Tanoto Foundation baru-baru ini kepada Kellogg School of Management di Northwestern University melanjutkan kontribusinya yang berkelanjutan untuk studi tata kelola bisnis keluarga dan suksesi secara luas secara global.

Melalui hadiah yang dibuat pada tahun 2012 dan 2017, Tanoto Foundation juga mendirikan Tanoto Center for Asian Family Business and Entrepreneurship Studies di Hong Kong University of Science and Technology (HKUST). Pusat ini bertujuan untuk menjembatani kesenjangan pengetahuan antara akademisi dan praktisi serta pembuat kebijakan melalui program dan kegiatannya, sambil memacu penciptaan pengetahuan dalam bisnis keluarga dan kewirausahaan Asia.

 

Menurut penelitian yang dilakukan oleh HKUST, peran bisnis keluarga secara global sangat signifikan. Lebih dari 57% dari PDB A.S. berasal dari bisnis milik keluarga dan tingkat yang lebih tinggi di China yaitu 60%. Di Indonesia, negara terpadat keempat di dunia dan ekonomi terbesar ke-16, lebih dari 50% bisnis lokal adalah milik keluarga.

Dalam pidatonya di Universitas Northwestern, Bapak Sukanto menambahkan: “Pekerjaan produktif Profesor John Ward dengan bisnis keluarga sangat penting bagi perusahaan, pemimpin, dan peneliti di seluruh dunia. Karyanya yang berbasis bukti telah menciptakan wawasan inovatif tentang ilmu pengetahuan dan dinamika berkembang. bisnis keluarga dan filantropi. Di dunia yang terus berubah ini, kita membutuhkan pekerjaan John untuk melanjutkan. Saya yakin bahwa kita akan terus membangun ajarannya melalui Pusat Usaha Keluarga John L. Ward.”

Misi Ward Center adalah menjadi pemimpin pemikiran dalam pendidikan perusahaan keluarga. Didirikan pada tahun 1999, pusat ini telah mempelopori banyak hal yang diketahui tentang tantangan kolektif yang dihadapi keluarga pemilik bisnis dan memimpin cara berpikir baru tentang manajemen dan kepemimpinan perusahaan keluarga.