CEO Brick - Gavin Tan
CEO Brick – Gavin Tan

WARTABUGAR – Brick, fintech penyedia API berbasis di Indonesia mendapatkan pendanaan awal dari Better Tomorrow Ventures, PT Prasetia Dwidharma, 1982 Ventures, Antler, Rally Cap Ventures dan angels terkemuka seperti Shefali Roy (TrueLayer), Kunal Shah (Cred), Reynold Wijaya (Modalku), Quek Siu Rui (Carousell) dan pendiri Nium, Xfers, Aspire, BukuWarung, ZenRooms, dan CareemPay.

Brick membangun API fintech untuk perusahaan teknologi di mana penggunanya dapat menghubungkan akun keuangan mereka ke aplikasi dan mengakses berbagai layanan keuangan. Brick kompatibel dengan lebih dari 90% rekening bank senior di Indonesia dan saat ini bekerja dengan lebih dari 250 pengembang, 35 perusahaan teknologi, dan klien perusahaan fintech di Indonesia.

Brick didirikan pada tahun 2020 oleh para pendiri dan eksekutif fintech berpengalaman. CEO Brick, Gavin Tan, dulunya merupakan karyawan di Aspire (YC W18), bank UKM pertama di Asia Tenggara. CTO Brick, Deepak Malhotra, membangun salah satu neobank terbesar untuk milenial di India yang bernama Slice dan menjadi salah satu co-Founder dan CTO, setelah bekerja sebagai engineer di PayPal.

Dalam rilisnya yang diterima WARTABUGAR 918/3/2021), CEO Brick, Gavin mengakui pernah mengalami secara langsung kurangnya infrastruktur modern yang dibutuhkan untuk memberikan pengalaman fintech yang diminta pelanggan. “Karena itu kami memulai Brick untuk memberdayakan perusahaan fintech generasi berikutnya dengan infrastruktur fintech yang mudah diterapkan, hemat biaya, dan inklusif,” ujarnya.

Dengan berkembangnya aplikasi fintech di Asia Tenggara, terdapat kebutuhan yang semakin besar akan infrastruktur keuangan modern yang dapat dimanfaatkan oleh pengembang untuk membangun pengalaman fintech modern. Banyak dari aplikasi fintech yang kita lihat di pasaran saat ini dibangun di atas infrastruktur lama yang justru meningkatkan kompleksitas dan biaya implementasi.

Sheel Mohnot, Mitra Umum di Better Tomorrow Ventures mengatakan, pihaknya masih dalam tahap awal inovasi fintech di Asia Tenggara dan tidak dapat eksis tanpa infrastruktur data yang baik. Perusahaan teknologi di Asia Tenggara masih belum memiliki akses yang mudah ke API keuangan. “Kami telah melihat secara langsung inovasi fintech yang diaktifkan dengan membuat API keuangan dan dengan senang hati mendukung Brick, investasi Asia Tenggara pertama kami,” tuturnya.

Saat ini, terdapat lebih dari 400 perusahaan fintech di Indonesia dengan lebih banyak fintech yang didirikan setiap bulan. Brick membangun infrastruktur modern yang memungkinkan fintech dan perusahaan teknologi konsumen untuk dengan mudah menanamkan fitur fintech ke dalam aplikasi mereka. Dengan bekerja sama dengan mitra, Brick bertujuan untuk mendemokratisasi keuangan dan menghadirkan layanan keuangan inklusif kepada hampir 140 juta orang dewasa yang tidak memiliki rekening bank dan tidak memiliki rekening bank di Indonesia.

Setelah menjelajahi beberapa solusi, kami memutuskan untuk bermitra dengan Brick untuk integrasi yang tanpa batas, keandalan, dan cakupannya dalam memimpin pasar. Xettle menggunakan Brick untuk menerapkan layanan penasihat keuangan dengan cepat tanpa kerumitan,” jelas Cokro Gunawan, CEO Xettle.

Permintaan yang tinggi ditambah dengan dukungan regulasi yang kuat dari regulator Indonesia menjadikan Indonesia pasar yang ideal untuk Brick menanamkan penerapan keuangan. Bank Indonesia (BI) menerbitkan standar API perbankan terbuka yang komprehensif pada tahun 2020, dimana membuka jalan bagi penerapan keuangan dalam beberapa tahun ke depan. Brick akan bekerja sama dengan Bank Indonesia (BI) dan Otoritas Jasa Keuangan (OJK).

Bank Rakyat Indonesia (BRI) Ventures mengundang Brick untuk mengikuti program akselerator Sembrani Wira yang sangat selektif. Brick akan bekerja sama dengan Bank BRI untuk bersama-sama menciptakan infrastruktur fintech yang inovatif dan inklusif. Bank BRI dikenal memiliki basis konsumen bank terbesar di Indonesia.

Dengan pembayaran dan pinjaman digital yang semakin matang, ini membuka banyak peluang. Dengan meningkatnya perbankan digital, kami melihat perbankan terbuka dan kemitraan API sebagai kunci sukses di dunia digital. Kami yakin ini baru permulaan, dan kami berharap dapat berkolaborasi dengan Brick di masa mendatang,” kata Markus Rahardja, Head of Sembrani dan VP Investment & BD BRI Ventures.

Brick berencana untuk mencakup semua negara di Asia Tenggara dan akan menggunakan dana yang terkumpul untuk meningkatkan skala platform, meningkatkan cakupan, dan memperluas ke pasar berikutnya. Akhir tahun ini, Brick berencana meluncurkan API baru untuk perusahaan telekomunikasi, dompet seluler, platform e-commerce, inisiasi pembayaran, dan produk keuangan inovatif lainnya.

Bagi perusahaan fintech, waktu untuk ke pasar adalah aspek yang sangat penting dalam peluncuran produk mereka. Brick akan memungkinkan perusahaan fintech Indonesia untuk meluncurkan produk intinya lebih cepat. Kami percaya bahwa Brick akan menurunkan hambatan masuk ke fintech, dan dengan demikian akan berkontribusi pada pertumbuhan perusahaan fintech di Indonesia,” kata Arya Setiadharma, CEO PT Prasetia Dwidharma.

Previous post Menurut Riset, Pandemi Membuat Dunia Usaha Memanfaatkan Teknologi Cloud
Next post Gaprindo Gelar Kampanye Edukasi