Read Time:2 Minute, 24 Second
Nojorono Bagikan Masker ke Pengemudi Ojek
Nojorono Bagikan Masker ke Pengemudi Ojek

WARTABUGAR – Di masa pandemi COVID-19 ini, semua orang, tak terkecuali, dianjurkan untuk selalu menggunakan masker – selain menjaga jarak dan mencuci tangan dengan hand sanitizer. Sebab mengenakan masker membantu membatasi penyebaran COVID-19 dengan mengurangi percikan air liur  atau bersin yang dimuntahkan ke udara saat orang bernapas, berbicara, tertawa, bersin atau batuk.

Tetapi bagi olahragawan atau orang yang sedang fitness, masker danggap dapat merusak sistem kardiopulmoner dengan membuatnya lebih sulit untuk bernapas, dengan mengubah aliran oksigen yang dihirup dan karbondioksida yang dihembuskan dan dengan meningkatkan dispnea – istilah medis yang menggambarkan sesak napas atau kesulitan bernapas, terutama selama aktivitas fisik. Sehingga banyak atlet atau olahraga lebih memilih melepaskan masker.

Apalagi dalam sebuah studi baru, yang diterbitkan 16 November 2020 di Annals of the American Thoracic Society, dan dikutip Science Daily (17/11/2020), tim peneliti Amerika dan Kanada menyimpulkan bahwa meskipun sensasi dispnea mungkin meningkat, ada sedikit bukti empiris bahwa memakai masker wajah secara signifikan mengurangi fungsi paru-paru, bahkan saat dipakai saat berolahraga berat.

“Mungkin ada upaya yang dirasakan lebih besar dengan aktivitas, tetapi efek memakai masker pada pekerjaan bernapas, pada gas seperti oksigen dan CO2 dalam darah atau parameter fisiologis lainnya kecil, seringkali terlalu kecil untuk dideteksi,” kata studi tersebut. penulis pertama Susan Hopkins, MD, ilmuwan dari Fakultas Kedokteran Universitas California San Diego, Amerika Serikat.

“Juga tidak ada bukti yang mendukung perbedaan berdasarkan jenis kelamin atau usia dalam respons fisiologis terhadap olahraga saat mengenakan masker,” tambah Hopkins, yang mengkhususkan diri dalam fisiologi olahraga dan studi tentang paru-paru di bawah tekanan.

Pengecualian tunggal, mungkin pada orang dengan penyakit kardiopulmoner parah di mana resistensi tambahan terhadap pernapasan atau perubahan kecil dalam gas darah dapat menyebabkan dispnea yang cukup besar untuk mempengaruhi kapasitas latihan.

“Dalam kasus seperti itu, orang-orang ini mungkin merasa tidak nyaman untuk berolahraga, dan itu harus didiskusikan dengan dokter mereka,” kata Hopkins. “Namun, fakta bahwa orang-orang ini berisiko besar jika mereka tertular COVID-19 juga harus dipertimbangkan.”

Para peneliti sampai pada kesimpulan mereka setelah meninjau semua literatur ilmiah yang diterbitkan yang meneliti efek berbagai masker dan perangkat pemuatan pernapasan pada respons fisiologis dan persepsi terhadap aktivitas fisik. Studi ini menilai beberapa faktor, seperti kerja pernapasan (energi terkuantifikasi yang dikeluarkan untuk menghirup dan menghembuskan napas), gas darah arteri, efek pada aliran darah dan kelelahan otot, fungsi jantung, dan aliran darah ke otak.

Untuk orang sehat, efek penggunaan masker pada penanda fisiologis ini minimal, tidak peduli jenis masker yang dikenakan atau tingkat olahraganya. Para penulis juga mengatakan usia tidak memainkan peran berpengaruh signifikan di antara orang dewasa. Perbedaan gender dianggap tidak penting.

“Mengenakan masker bisa jadi tidak nyaman,” kata Hopkins. “Mungkin ada sedikit peningkatan dalam hambatan pernapasan. “Anda dapat menghirup kembali udara CO2 yang lebih hangat dan sedikit diperkaya. Dan jika Anda berolahraga, masker dapat menyebabkan wajah Anda menjadi panas dan berkeringat.” (ark)

Happy
Happy
0 %
Sad
Sad
0 %
Excited
Excited
0 %
Sleepy
Sleepy
0 %
Angry
Angry
0 %
Surprise
Surprise
0 %
Layanan Baru DHL Global Forwarding Previous post DHL Bangun Fasilitas Baru Terbesar di Jepang Senilai 9,9 Milyar Yen
MacBook Pro terbaru Next post Hore, MacBook Terbaru Kini Mejeng di Erafone dan Urban Republic