UKM yang ikut dalam salah satu pameran (Istimewa)

WARTABUGAR – Usaha kecil dan menengah (UKM) di seluruh Indonesia mengandalkan teknologi dalam mengatasi dampak dari pandemi COVID-19 terhadap usaha mereka. Teknologi merupakan prioritas investasi yang paling utama bagi 65% UKM, termasuk UKM yang masih memiliki kekhawatiran akan arus kas mereka.

Hal ini menurut sebuah survei yang dilakukan terhadap 1.000 UKM di ASEAN yang dilakukan oleh United Overseas Bank (UOB), Accenture dan Dun & Bradstreet.

Seperti dalam rilis yang diterima WARTABUGAR (28/9/2020), riset ini berupaya memahami bagaimana para UKM tersebut beradaptasi dengan iklim usaha yang diakibatkan oleh perubahan sebagai dampak dari pandemi[1].

Survei ini menyimpulkan bahwa para pelaku bisnis di Indonesia tidak segan untuk berinvestasi dalam teknologi walaupun 91 persen dari industri UKM tersebut diprediksi akan mengalami penurunan pendapatan pada tahun ini.

Kendati adanya sejumlah tantangan yang dihadapi oleh pelaku bisnis UKM tersebut, mayoritas responden suvei di Indonesia (57 persen) menyatakan mereka tetap optimis perekonomian akan membaik setelah pandemi ini berakhir sehingga mereka siap untuk memanfaatkan teknologi dalam mendorong daya saing serta keberlanjutan mereka.

Investasi dalam teknologi akan dimanfaatkan untuk membangun kemampuan digital dalam hal penjualan dan layanan (85 persen), pemasaran secara digital dan media sosial (76 persen), serta pengelolaan jaringan dan teknologi (64 persen).

Selain berinvestasi dalam teknologi, industri UKM di Indonesia juga tengah mempertimbangkan untuk berinvestasi pada tanah, bangunan, mebel dan peralatan atau perbaikan terkait (49 persen) serta keahlian pekerja (43 persen).

Paul Kan, Head of Business Banking, UOB Indonesia mengatakan bahwa UKM berperan sangat penting dalam perekonomian Indonesia dan COVID-19 telah membawa dampak yang besar bagi banyak industri UKM serta menghambat peluang pertumbuhan.

“Untuk membantu mereka mengurangi dampak pandemi ini, kami berupaya untuk memberikan bantuan kepada UKM, termasuk dalam hal pemanfaatan teknologi dalam rangka mendorong perbaikan performa bisnis,” kata Kan.

Misalnya, melalui UOB BizSmart yang merupakan solusi pengelolaan usaha terintegasi kami yang berbasis cloud, nasabah UKM dapat melakukan digitalisasi terhadap proses administratif SDM serta akunting mereka seperti manajemen persediaan (inventory management), rekonsiliasi akun, penggajian serta klaim.

UOB BizSmart ini memungkinkan nasabah menyederhanakan proses bisnis sehingga mereka dapat menghemat waktu dan tenaga serta dapat lebih gesit dalam melalui masa-masa sulit seperti sekarang ini.”

Sementara itu, Manoj Vaswani, Managing Director perusahaan keamanan siber, Halodata Indonesia, menjelaskan bahwa di dalam masa-masa sulit seperti sekarang ini, pihaknya mengapresiasi UOB Indonesia yang terus memberikan dukungan dalam membantu mengelola arus kas serta memperbaiki proses bisnis.

“Melalui UOB BizSmart, sebuah solusi digital yang mudah digunakan dan komprehensif, kami mampu mentransformasi cara kami mengelola data karyawan,” ujar Vaswani.

“Dikarenakan banyak dari kami saat ini bekerja dari rumah, kami merasa terbantu dengan dimungkinkannya memproses catatan karyawan, jadwal cuti serta pengajuan klaim secara daring,” imbuh Vaswani. (sah)

Previous post Grand Wisata Bekasi Luncurkan Garden House, Hunian dan Tempat Usaha
pintek dan mahasiwa Next post Pintek Ajak Lenovo Mempersapkan Digitalisasi Sekolah