21 July 2024

Hebat, Bayi Pun Bisa Lihat Cahaya Di dalam Rahim Ibu!

Read Time:2 Minute, 22 Second

Bayi memang mempunyai kekuatan luar biasa yang tak bisa kita pikirkan sebelumnya. Ia hebat tak hanya setelah tetapi ketika masih dalam kandung. Menjelang trimester kedua di dalam rahim ibu, jauh sebelum mata bayi dapat melihat gambar, mereka dapat mendeteksi cahaya.

Tetapi sel-sel peka cahaya di retina yang sedang berkembang – selembar tipis jaringan seperti otak di bagian belakang mata – dianggap sebagai saklar on-off yang sederhana, mungkin di sana untuk mengatur 24 jam, sehari. ritme malam orang tua berharap bayi mereka akan mengikuti. Itu terungkap dalam artikel yang dilansir situs sciencedaily.com (25/11/2019).

Para ilmuwan dari University of California, Berkeley, Amerika Serikat, telah menemukan bukti bahwa sel-sel sederhana itu benar-benar berbicara satu sama lain sebagai bagian dari jaringan yang saling berhubungan yang memberikan retina lebih banyak kepekaan cahaya daripada yang diperkirakan, dan yang dapat meningkatkan pengaruh cahaya pada perilaku dan perkembangan otak. dengan cara yang tidak terduga.

Dalam mata yang berkembang, mungkin 3% sel ganglion – sel di retina yang mengirim pesan melalui saraf optik ke otak – sensitif terhadap cahaya. Para peneliti telah menemukan sekitar enam subtipe berbeda yang berkomunikasi dengan berbagai tempat di otak.

Beberapa berbicara dengan nukleus suprachiasmatic untuk menyetel jam internal kita ke siklus siang-malam. Yang lain mengirim sinyal ke area yang membuat murid kita mengerut dalam cahaya terang.

Tetapi yang lain terhubung dengan bidang mengejutkan: perihabenula, yang mengatur suasana hati, dan amigdala, yang berhubungan dengan emosi.

Pada tikus dan monyet, bukti terbaru menunjukkan bahwa sel-sel ganglion ini juga berbicara satu sama lain melalui sambungan listrik yang disebut gap junctions, menyiratkan jauh lebih banyak kerumitan pada tikus dan primata yang belum matang daripada yang dibayangkan.

“Mengingat beragamnya sel-sel ganglion ini dan bahwa mereka memproyeksikan ke berbagai bagian otak, itu membuat saya bertanya-tanya apakah mereka memainkan peran dalam bagaimana retina terhubung ke otak,” kata Profesor Marla Feller, ahli molekul pada Univertitas California, yang makalahnya muncul bulan ini di jurnal Current Biology.

“Mungkin bukan untuk sirkuit visual, tetapi untuk perilaku non-penglihatan. Tidak hanya refleks cahaya pupil dan ritme sirkadian, tapi mungkin menjelaskan masalah seperti migrain yang disebabkan cahaya, atau mengapa terapi cahaya bekerja untuk depresi.”

Menurut Feller, sel-sel, yang disebut sel ganglion retina fotosensitif intrinsik (ipRGC), ditemukan hanya 10 tahun yang lalu, mengejutkan mereka seperti Feller yang telah mempelajari retina yang berkembang selama hampir 20 tahun.

Dia memainkan peran utama, bersama dengan mentornya, Carla Shatz dari Stanford University, dalam menunjukkan bahwa aktivitas listrik spontan di mata selama pengembangan – yang disebut gelombang retina – sangat penting untuk mengatur jaringan otak yang benar untuk memproses gambar nanti di.

Oleh karena itu minatnya pada ipRGC yang tampaknya berfungsi secara paralel dengan gelombang retina spontan di retina yang sedang berkembang.

Para peneliti juga menemukan bukti bahwa rangkaian itu menyesuaikan diri dengan cara yang dapat beradaptasi dengan intensitas cahaya, yang mungkin memiliki peran penting dalam pengembangan, kata Feller. (asw)

Happy
Happy
0 %
Sad
Sad
0 %
Excited
Excited
0 %
Sleepy
Sleepy
0 %
Angry
Angry
0 %
Surprise
Surprise
0 %
Emil di Pertemuan COP 25 Previous post Perlu Inovasi Pengendalian Sampah Plastik Sekali Pakai
Obesitas di Usia Muda Menyebabkan Penyakit Jantung Next post Gemuk Saat Dewasa Lebih Berbahaya Daripada Gemuk Sejak Lahir